Kompas.com - 22/06/2022, 09:45 WIB

KOMPAS.com - Media sosial di Korea Selatan sedang ramai karena unggahan batu nisan yang bertuliskan peramban Internet Explorer (IE). Seperti yang diketahui, peramban IE telah resmi ditutup oleh Microsoft pada 15 Juni 2022 lalu.

Penutupan yang dianggap sebagai "kematian" ini, membuat seorang insinyur perangkat lunak asal Korea Selatan bernama Jung Ki-young mendapatkan ide untuk membuat batu nisan yang bertuliskan Internet Explorer.

Pembuatan batu nisan ini ditujukan agar orang-orang, termasuk Jung Ki-young sendiri dapat memperingati hari penutupan peramban lawas milik Microsoft tersebut.

Batu nisan tersebut diletakkan di rooftop cafe milik saudaranya yang berada di kota Gyeongju bagian selatan. Tidak hanya batu nisan saja, tetapi terdapat juga bangunan kecil seperti gereja yang diposisikan di sebelah batu nisan tersebut.

Baca juga: Internet Explorer Ditutup, Perusahaan di Jepang Kebingungan

Sesaat setelah ia memotret batu nisan tersebut dan mengunggahnya ke media sosial, konten itu menarik banyak perhatian warganet karena dinilai menarik dan unik. Sampai akhirnya, batu nisan tersebut menjadi viral di Korea Selatan.

Pasalnya, sejak bulan lalu Microsoft mengeluarkan pengumuman akan menutup peramban IE, Jung Ki-young sudah mulai mengerjakan desain batu nisan miliknya. Ia berpikir idenya ini mungkin akan menghibur orang banyak.

“Sejak saya mendengar berita (tentang penutupan peramban IE) di bulan lalu, saya telah mempersiapkan ini (batu nisan) karena saya pikir itu akan menjadi keren karena membuat orang tertawa,” ujar Jung Ki-young sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Engadget, Selasa (21/6/2022).

Desain utama dari batu nisan tersebut berwarna hitam pekat mengkilap berbentuk persegi panjang. Pada bagian depan terdapat logo browser Internet Explorer bertuliskan “E” dan disusul dengan penulisan nama “Internet Explorer di bagian bawah logo.

Terdapat juga tanggal lahir dari peramban IE, yang merupakan tanggal resmi peluncuran dari peramban tersebut pada 17 Agustus 1995, hingga tanggal penutupan Internet Explorer sebagai tanggal tutup usia peramban, yaitu 15 Juni 2022.

Lalu, pada bagian tanggal terdapat tulisan berbahasa Inggris “He was a good tool to download other browsers” yang memiliki arti “Dia (Internet Explorer) merupakan aplikasi yang bagus untuk mengunduh peramban lain”.

Baca juga: Kilas Balik Perjalanan Internet Explorer Sebelum Akhirnya “Disuntik Mati”

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Engadget
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.