Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

2 Ancaman Keamanan Siber Saat Bekerja dari Rumah

Kompas.com - 25/02/2021, 19:02 WIB
Wahyunanda Kusuma Pertiwi,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sejak pandemi Covid-19 yang melanda dunia pada Maret 2020 lalu, banyak perusahaan yang akhirnya memberlakukan sistem bekerja dari rumah atau work from home (WFH).

Menurut laporan Cisco, 52 persen perusahaan di Indonesia memberlakukan WFH selama pandemi. Namun menurut Cisco, sistem WFH ini ternyata tak luput dari ancaman serangan siber.

Cisco memaparkan setidaknya ada dua hal yang menjadi ancaman keamanan siber terbesar yang dihadapi perusahaan Tanah Air.

Baca juga: 30.000 Komputer Mac Terinfeksi Malware Silver Sparrow

Pertama adalah secure access atau akses ke jaringan atau aplikasi yang digunakan perusahaan. Kedua adalah data pribadi, seperti data penting perusahaan atau data pelanggan. Cisco mencatat sebanyak 70 persen perusahaan menghadapi dua tantangan tersebut.

Tantangan kedua adalah proteksi terhadap malware yang dihadapi oleh 63 persen perusahaan di Indonesia.

Cisco juga mencatat adanya tantangan untuk melindungi beberapa endpoint yang cukup rentan mendapat serangan siber selama WFH, yakni laptop atau desktop kantor, aplikasi cloud, informasi pelanggan, dan perangkat pribadi.

"Sekarang dengan bekerja dari luar, semakin banyak karyawan menggunakan perangkat pribadi yang tidak diprogram perusahaan dan bukan menjadi aset perusahaan, misalnya laptop atau ponsel pribadi. Hal itu meningkatkan juga risiko keamanan siber," jelas Marina Kacaribu, Managing Director Cisco System Indonesia dalam acara temu media secara virtual, Kamis (25/2/2021).

Baca juga: Apa Itu Malware dan Bagaimana Cara Mencegahnya?

Ada beberapa penyebab yang membuat perusahaan lengah terhadap ancaman keamanan siber. Pertama adalah kurangnya pemahaman oleh karyawan terhadap keamanan siber. Hal ini menuntut perusahaan untuk memberikan edukasi yang cukup.

Kedua adalah inconsistent interface, karena perusahaan biasanya cenderung reaktif jika menemukan masalah keamanan. Hal ini menyebabkan solusi keamanan yang digunakan berubah-ubah dan cenderung tidak konsisten.

Penyebab terakhir adalah kurangnya kemampuan perusahaan untuk melihat potensi ancaman siber, terutama jika masalah yang dihadapi sudah semakin kompleks.

Cara mengatasi

Cisco merekomendasikan empat cara untuk mengatasi ancaman siber di perusahaan selama WFH. Pertama adalah menggunakan strategi zero-trust.

Sederhananya, zero-trust adalah strategi untuk tidak mempercayai siapapun yang melintas ke jaringan data center untuk mecegah potensi keaman. Strategi ini berguna untuk memverifikasiidentitas pengguna sebelum mengakses data perusahaan.

Baca juga: FBI Ingatkan Bahaya Vishing Mengintai Karyawan yang Kerja dari Rumah

"Kita harus memastikan bahwa pengguna sebenarnya mengunakan perangkat yang tepat, menggunakan jaringan yang tepat dan mengakses aplikasi yang tepat. Strategi ini bisa melindungi pekerja, beban kerja, dan juga perusahaan," jelas Juan Huat Koo, Cisco Director of Cybersecurity for ASEAN.

Kedua, adalah menggunakan multi-factor authentication (MFA) yang berguna untuk membarikan pelindungan berlapis terhadap siapapun yang hendak mengakses jaringan atau aplikasi perusahaan.

Ketiga, adalah menggunakan VPN untuk memastikan hanya pengguna terverifikasi yang boleh mengakses data penting. Terakhir, perusahaan diimbau meggunakan sistem e-mail dengan keamanan yang lebih terpercaya, seperti Office 365.

"Banyak phising dan malware yang dikirimkan lewat e-mail. Sehingga pengguna harus memiliki pelindungan ekstra," imbuh Juan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com