9 Merek Ponsel Populer yang Sekarang Tinggal Nama

Kompas.com - 19/05/2021, 10:17 WIB
Ilustrasi ponsel lawas Inc.comIlustrasi ponsel lawas
|
Editor Oik Yusuf

KOMPAS.com - Dunia smartphone masa kini bisa dibilang didominasi oleh segelintir brand besar. Namun, pada masa sebelumnya di era ponsel fitur, ada beragam merek terkenal yang sempat populer di pasaran dan menjadi incaran para konsumen.

Baca juga: 5 Merek Ponsel yang Tutup Selamanya

Ada yang mencoba bangkit lagi seperti Nokia, tapi kebanyakan sudah tenggelam ditelan perkembangan zaman dan ketatnya kompetisi. Sebagian bertumbangan karena tidak mampu mengikuti laju teknologi di era smartphone yang didominasi Android dan iOS.

Siapa saja mereka? Berikut ini KompasTekno himpun beberapa di antaranya yang kini tinggal kenangan.

1. Ericsson


smartphone Ericssonexpress.co.uk smartphone Ericsson
Konsumen ponsel di era 1990-an tentu akrab dengan Ericsson. Nama perusahaan asal Swedia menjadi salah satu merek beken di masa itu bersama dengan Nokia, namun pamornya lambat laun meredup.

Memasuki abad ke-21, Ericsson kembali bangkit dengan meluncurkan ponsel pintar dengan sistem operasi Symbian, R380, tapi tak berhasil mendongkrak posisinya di pasar.

Ericsson kemudian membagi perusahaan menjadi dua divisi. Produksi dan desain ponsel dialihkan ke Sony Ericsson Mobile Communications, hasil kerja sama dengan Sony.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara, proses pengembangkan software dan hardware yang digunakan sebagai fondasi untuk membuat telepon seluler, dipindahkan ke perusahaan baru yang disebut Ericsson Mobile Platforms (EMP).

2. Sony Ericsson

smartphone Sony Ericssonexpress.co.uk smartphone Sony Ericsson

Hasil joint venture dengan Sony yang dibentuk pada 2001 ini sempat menelurkan sejumlah ponsel populer dengan aneka fitur inovatif, misalnya seri P800 yang dibekali keypad sekaligus layar sentuh dan stylus.

Lini Xperia Sony yang masih eksis sekarang dirintis di masa Sony Ericsson. Sayang, menurut keterangan di situs Ericsson, penjualan Sony Ericsson yang identik dengan logo lingkaran berwarna hijaunya itu mulai terpuruk pada 2008.

Baca juga: Sony dan Ericsson Sepakat Berpisah

Ericsson mengakui bahwa produknya tak sanggup bersaing dengan iPhone yang merupakan pendatang baru ketika itu. Kemudian, pada 2012, Sony mengakuisisi seluruh saham Ericsson di joint venture tersebut. Riwayat Sony Ericsson pun tamat.

3. Siemens

smartphone Siemens C55telegraph.co.uk smartphone Siemens C55

Perusahaan Siemens yang berasal dari Jerman sempat mencoba peruntungan di industri ponsel lewat Siemens Mobile dan berhasil eksis selama beberapa waktu, meski namanya tak sesohor Nokia atau Ericsson.

Sayangnya, kiprah Siemens tak bertahan lama. Pada tahun 2005, Siemens memutuskan untuk menjual divisi ponselnya kepada perusahaan asal Taiwan, BenQ.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.