Sikap Pengguna WhatsApp di Indonesia, Bertahan demi Stiker hingga Pindah Aplikasi

Kompas.com - 16/01/2021, 10:11 WIB
Ilustrasi ForbesIlustrasi

KOMPAS.com - Terhitung sudah lebih dari sepekan sejak para pengguna WhatsApp mulai menerima notifikasi pembaruan syarat layanan dan kebijakan privasi.

Ada tiga poin pembaruan yang dibawa WhatsApp kali ini, yaitu soal pemrosesan data pengguna, akun bisnis yang bisa menggunakan hosting Facebook untuk mengelola chat mereka. Lalu terakhir soal bagaimana WhatsApp dan Facebook berbagi data pengguna.

Di laman FAQ perusahaan, WhatsApp menyebutkan pihaknya membagikan sejumlah data pegguna seperti nomor telepon, alamat IP, informasi perangkat, hingga data transaksi kepada induknya, Facebook.

Belakangan, WhatsApp menegaskan bahwa isi pesan maupun percakapan telepon pribadi maupun grup tetap dilengkapi enkripsi end-to-end sehingga tidak bisa diintip oleh WhatsApp maupun Facebook.

Baca juga: 5 Poin Klarifikasi Terbaru Aturan Baru WhatsApp

Walaupun klarifikasi sudah diterbitkan, kebijakan baru ini tetap saja menuai beragam respons dari pengguna WhatsApp, termasuk di Indonesia.

Dari pantauan KompasTekno, tak sedikit pengguna yang menyuarakan keinginannya untuk hengkang dari WhatsApp lantaran khawatir soal keamanan data miliknya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Misalnya seperti kicauan dari akun dengan handle @m_mulyadi1453. "Dulu sering banget bikin story di #WhatsApp, sekarang lagi ogah banget. Mau pindah telegram aja kayanya nih kalau jadi dimintain data pribadi," twitnya.

KompasTekno kemudian membuat survei kecil-kecilan melalui jejaring Instagram. Isinya menanyakan sikap pengguna WhatsApp terkait kebijakan baru tersebut melalui fitur jajak pendapat.

Kompas Tekno memberikan empat opsi sikap, yakni:

  1. Setuju
  2. Sedang galau, alias belum menentukan pilihan apakah setuju atau menolak
  3. Langsung pindah ke aplikasi lain
  4. Menggunakan semuanya (WhatsApp, Telegram, Signal, dll)

Baca juga: Hasil Pertemuan Kominfo dan Facebook Terkait Aturan Baru WhatsApp

Setuju karena butuh

Dari hasil survei didapat respons yang beragam. Sejumlah warganet menjawab setuju, tanpa berpikir panjang. Alasannya sederhana, karena tetap ingin menggunakan WhatsApp.

Ada pula pengguna WhatsApp yang menyetujui pembaruan kebijakan tersebut karena takut akunnya akan ditangguhkan. Misalnya seperti yang dialami Aulia Fitria (22).

Aulia mengaku langsung menyetujui kebijakan baru itu saat notifikasi muncul di ponselnya.

Bagi Aulia, lebih baik menyetujui pembaruan dari WhatsApp dari pada harus menghapus akunnya dan pindah ke aplikasi perpesanan lain, seperti Telegram atau Signal.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.